Headlines News :
Home » , » Jerman minta warga tidak pakai Internet Explorer

Jerman minta warga tidak pakai Internet Explorer

Diposkan Oleh Muhammad Zaki on Rabu, 19 September 2012 | 20.29

Pemerintah Jerman mendesak warganya untuk sementara waktu berhenti menggunakan Internet Explorer keluaran Microsoft Corp, Selasa (18/9).

Peringatan itu terjadi setelah temuan kerusakan yang belum diperbaiki di Web browser itu. Pembuat perangkat lunak mengatakan kerusakan itu menyebabkan komputer rentan terhadap serangan peretas.

Seorang peneliti mengaku menemukan bukti yang menunjukkan bahwa peretas yang memanfaatkan cacat dalam program tersebut berusaha untuk menyerang kontraktor pertahanan.

Microsoft mengatakan penyerang dapat memafaatkan cacat dalam Internet Explorer yang digunakan di ratusan juta komputer, untuk menginfeksi PC yang mengunjungi situs berbahaya dan mengambil alih komputer korban.

Pemerintah Federal Keamanan Informasi (BSI) Jerman mengatakan mereka waspada terhadap sasaran serangan dan peretas memancing penjelajah internet mengunjungi suatu website yang telah terkontaminasi bahaya.

"Yang ditakuti adalah penyebaran cepat kode tersebut," kata pemerintah Jerman dalam sebuah pernyataan.

BSI menganjurkan semua pengguna Internet Explorer menggunakan browser alternatif sampai perusahaan pembuat mengeluarkan pembaruan keamanan.

Pihak Microsoft tidak menjawab pertanyaan yang meminta komentar terhadap langkah pemerintah Jerman meski perusahaan mengecilkan dampak kerusakan tersebut di sebuah pernyataan tertulis.

"Ada jumlah serangan yang sangat terbatas," kata juru bicara Microsoft Yunsun Wee. "Mayoritas pengguna Internet Explorer tidak terkena dampak," katanya seperti yang dikutip dari Reuters.

Perusahaan mengatakan mereka berencana mengeluarkan peranti lunak untuk melindungi komputer dari serangan dalam beberapa hari ke depan. Pengguna harus memasang kode secara manual dengan mengunjungi website Microsoft dan mengklik sebuah tautan.

Microsoft tidak menyebutkan berapa lama untuk merilis pembaruan penuh untuk Internet Explorer. Beberapa peneliti keamanan mengatakan mereka mengharapkan pembaruan dalam seminggu.

Kelemahan Internet Explorer ditemukan Jumat setelah PC peneliti keamanan dari Luksemburg terinfeksi ketika sedang menganalisis sebuah server yang digunakan untuk meluncurkan kampanye siber industri spionase terhadap setidaknya 48 perusahaan kimia dan pertahanan.

Perusahaan kemanan jaringan AlienVault mengatakan mereka telah menemukan tiga server lainnya yang menjadi tuan rumah website berbahaya yang memanfaatkan kelemahan Internet Explorer.

Manager AlienVault Labs Jaime Blasco mengatakan ia menemukan bukti yang menunjukkan mereka menargetkan kontraktor pertahanan. Contohnya, katanya, ia menemukan virus terkait di sebuah situs yang memuat informasi sektor pertahanan India.

"Sepertinya orang-orang ini berada di belakang target besar," katanya.

Internet Explorer merupakan browser terbanyak digunakan kedua bulan lau, dengan 33 persen saham pasar, kata StatCounter. Ia berada dekat dibelakang Chrome, 34 persen.

Perusahaan menyarankan pengguna untuk memakai perangkat keamanan gratis sampai ada software baru dari Microsoft. Software itu adalah Enhanced Mitigation Experience Toolkit (EMET) untuk mengurangi serangan.

EMET harus diunduh, dipasang dan dikonfigurasi secara manual untuk melindungi komputer dari ancama, seperti yagn ditulis Microsoft. Perusahaan itu juga menyarankan untuk menyesuaikan beberapa pengaturan keamanan Windows untuk menghalangi penyerang potensial. Tetapi, pengaturan itu akan berdampak pada kegunaan PC.

Beberapa pakar keamanan mengatakan itu akan menjadi terlalu tidak praktis untuk pengguna PC menerapkan langka-langkah yang disarankan Microsoft. Mereka menyarankan pengguna Windows untuk sementara beralih dari Internet Explorer ke browser lainnya, seperti Google Chrome, Mozilla Firefox, atau Opera.


Sumber : Antara
Bagikan Artikel Ini :

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

TRANSLATE THIS BLOG

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. AL-IKHWAN17 - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website
Proudly powered by Blogger